Posisi umat-Nya di dalam
masa periode Sidang Jemaat  Laodikea



Yahya Pewahyu :
“Maka marahlah naga akan perempuan itu, lalu pergi memerangi keturunannya yang tersisa,  yaitu  mereka  yang  mematuhi H u - k u m Allah dan memiliki Kesaksian Jesus (ROH NUBUATAN).” – Wahyu 12 : 17.


* *




P e n d a h u l u a n


Karena Tuhan Allah memiliki h a n y a  s a t u  umat-Nya di bumi ini, yaitu warga kerajaan-Nya, yang memeliharakan Hukum-Hukum-Nya yang terdiri dari Hukum Dasar Torat dan Peraturan-Peraturan Pelaksanaannya di dalam Kesaksian Jesus atau ROH NUBUATAN, maka seyogyanya tidak perlu adanya begitu banyak umat Kristen dengan berbagai faham yang berbeda-beda di muka bumi sekarang ini.

Di zaman Jesus yang lalu kita mengenal adanya hanya dua faham agama yang berbeda : pertama adalah faham Judaisme yang dianut oleh orang-orang Yahudi yang menentang Jesus, dan kedua, faham Alkitab yang kemudian menjadi faham agama Kristen yang dianut oleh semua pengikut Jesus di masa lalu bahkan sampai kepada hari ini. Tetapi kini, setelah kita berada di akhir zaman, setelah nabi-nabi akhir zaman mengungkapkan kepada kita seluruh rahasia Alkitab ke dalam ROH NUBUATAN, maka terbukti ucapan nubuatan nabi Jesaya berikut ini telah menjadi kenyataan. Katanya sebagai berikut :

“Maka pada hari itu tujuh orang perempuan akan berpegang pada seorang laki-laki, sambil mengatakan, Kami akan makan roti kami sendiri dan mengenakan pakaian buatan kami sendiri : hanya perkenankanlah kami dipanggil dengan namamu, untuk membuang semua kecelaan kami.” Jesaya 4 : 1.

Karena semua nubuatan Alkitab itu baharu terungkap  pengertiannya di akhir zaman, di dalam Sidang Jemaat Laodikea dari Gereja MAHK, maka nubuatan ucapan nabi Jesaya itu tak dapat tiada berlaku sepenuhnya sekarang ini. Angka “7“ berarti “lengkap”, maka berarti seluruh gereja–gereja Kristen selengkapnya, termasuk pula Sidang Jemaat Laodikea dari Gereja MAHK sebagai yang terakhir, sudah akan terlibat di dalam tuduhan dari nubuatan itu. Semua makanan dan pakaian yang melambangkan ajaran agama Kristen mereka itu diciptakannya sendiri, dan hanya nama “Kristen” yang berasal dari Kristus disandangnya untuk membuang berbagai kejelekan gereja-gereja mereka masing-masing.

Sorot saja
Sidang Jemaat Laodikea

Di dalam buku Wahyu pasal 2 dan 3 seluruh sejarah Wasiat Baru telah dibagi sesuai yang dinubuatkan ke dalam tujuh masa periode dari Sidang Jemaat. Karena Tuhan Allah memiliki hanya satu umat-Nya di bumi, maka umat yang hidup di akhir dunia sekarang ini tak dapat tiada harus masuk kategori Sidang Jemaat Laodikea saja. Sidang-Sidang Jemaat lainnya : Sidang-sidang Jemat Ephesus, Smyrna, Pergamus, Thiatira, Sardis, dan Philadelfia, semuanya itu sudah berlalu. Semua mereka itu sudah lama meninggal dunia. 

Sekalipun semua mereka itu pernah menjadi umat Allah di masa Sidang-Sidang Jemaat mereka masing-masing yang lalu, namun karena mereka sudah meninggal dunia, dan karena mereka yang masih hidup ternyata tidak lagi berkembang imannya sesuai perkembangan Hukum Allah sampai di akhir dunia sekarang ini, maka semua mereka itulah yang telah dinubuatkan melalui pekabaran malaikat yang kedua dari Wahyu 14 : 8 sebagai gereja-gereja yang sudah roboh. Rasul Yahya menubuatkannya sebagai berikut : 

“Maka telah menyusul seorang malaikat lain yang mengatakan : Sudah roboh Babil, sudah roboh, kota yang besar itu, sebab ia (she) telah membuat segala bangsa minum air anggur dari murka percabulannya.”Wahyu 14 : 8.

Catatan : Malaikat di dalam buku Wahyu melambangkan 2 hal : malaikat yang berteriak melambangkan pekabaran sorga atau doktrin Alkitab. Malaikat yang diam melambangkan orang-orang atau para pemimpin. Malaikat yang berteriak pertama = pekabaran Alkitab dari William Miller, Malaikat yang berteriak kedua = pekabaran perihal kerobohan dunia Kristen menjadi Babil, artinya kacau balau seperti halnya pada waktu pembangunan menara Babil di zaman sesudah nabi N U H. Malaikat yang berteriak ketiga dari Wahyu 14 : 9  = pekabaran Roh Nubuatan dari Nyonya White, yang telah membukukan seluruh doktrin dari ketiga malaikat itu ke dalam buku-buku terbitan Roh Nubuatannya. 

Berapa pun banyaknya Organisasi Gereja di akhir dunia sekarang ini, apabila ciri-ciri kerohanian mereka itu tidak sesuai dengan ciri-ciri kerohanian dari Sidang Jemaat Laodikea, yaitu pemelihara Hukum Torat dan Kesaksian Jesus atau ROH NUBUATAN yang diramalkan pada Wahyu 12 : 17 di atas, maka mereka itu tidak akan dikenal di dalam sorga maupun di bumi (di dalam Alkitab) sebagai umat Allah. Tegasnya, mereka tidak mungkin lagi masuk kategori Sidang Jemaat Laodikea.

Sidang Jemaat Laodikea
berkembang sesuai tahap-tahapannya

Hamba Tuhan Nyonya Ellen G. White dikenal sebagai pendiri Sidang Jemaat Laodikea sejak dari mulanya dalam tahun 1844. Sesuai nubuatan Wahyu 12 : 17 di atas, maka Sidang Jemaat inilah yang terakhir atau tersisa, yang tak dapat tiada sudah akan menghadapi berbagai serangan naga atau Ular tua itu yang melambangkan Setan. 

Serangan pertama terjadi di Sidang Pertemuan Organisasi General Conference of SDA di Minneapolis, USA tahun 1888. Akibat dari kegagalan Organisasi pada waktu itu, maka melalui nabi Nyonya White, telah disampaikan seruan Pembangunan dan Reformasi Rohani tahun 1902 di dalam majalah Review and Herald. Namun sampai kepada hari ini Seruan Pembangunan dan Reformasi Rohani itu tidak pernah dipatuhi oleh Organisasi General Conference of SDA. Oleh sebab itu, maka sesuai Reformasi rohani yang berarti reorganisasi, hamba Tuhan berikutnya, Victor T. Houteff, sudah datang mere-organisasikan kembali Organisasi General Conference of SDA itu menjadi General Association of Davidian SDA di Waco, Texas, USA. dalam tahun 1935. Karena Tuhan Allah tidak mungkin mau diwakili di bumi ini oleh dua Organisasi Gereja umat-Nya yang saling bermusuhan, maka semenjak dari tahun 1935 itu juga Organisasi General Conference of SDA yang dilambangkan oleh malaikat sidang jemaat Laodikea d i l u d a h k a n keluar dari mulut Jesus. Demikian itulah, maka berkembangnya Sidang Jemaat Laodikea itu selanjutnya akan jadi sebagai berikut :

Tahap ke-1 : Sidang Jemaat Laodikea dari Gereja MAHK  sejak 1844
Tahap ke-2 : Sidang Jemaat Laodikea dari General Assocciation of  Davidian SDA  sejak tahun 1935  sampai tahun 1955.
Tahap ke-3 : Sidang Jemaat Laodikea dari Davidian SDA kelompok-kelompok kecil Penganut Terang yang bernilai mahal yang cocok bagi waktu ini, sesudah tahun 1955 sampai tahun 2027 saat berdirinya kerajaan Daud dari mereka 144.000 itu di Palestina.
Tahap ke-4 : Sidang Jemaat Laodikea dari mereka 144.000 itu dengan sebuah nama yang baru yang akan diucapkan oleh Tuhan Allah sendiri sesuai yang dinubuatkan pada Jesaya 62 : 2.
Tahap ke-5 : Sidang Jemaat Laodikea dari gabungan buah-buah pertama dan buah-buah kedua di Palestina hasil dari penuaian-penuaian yang akan datang sampai kepada berakhirnya masa kasihan atau masa pertobatan bagi manusia.

Masa periode dari Sidang Jemaat Laodikea itu sebagai Sidang Jemaat yang ketujuh dan terakhir dalam sejarah Wasiat Baru akan berakhir pada akhir masa kasihan dalam tahun 2031 yang akan datang. 

Ternyata kita sekarang sudah berada pada Tahap ke-3 dari seluruh masa periode dari Sidang Jemaat Laodikea itu. Dalam Tahap yang ke-3 itu sekarang ini, seluruh umat Laodikea dari kelompok-kelompok kecil umat Davidian MAHK yang sedang tercerai berai di seluruh dunia hendaknya mengerti, bahwa kita sedang akan terus diuji dengan lebih ketat lagi sampai kepada saat kelepasan kita  dalam tahun 2027 yang akan datang.

Bagaimana Sidang Jemaat Laodikea dari
kelompok-kelompok kecil Davidian MAHK yang tercerai berai di sana sini kini diuji kesetiaan mereka

Setiap penganut Kebenaran Sekarang dari Davidian MAHK seharusnya faham, bahwa kita tidak boleh lagi terlibat dalam dosa-dosa dari semua mereka yang akan dibantai sesuai nubuatan-nubuatan Jesaya 66 : 16 – 19, Jehezkiel pasal 9, dan Maleakhi pasal 3 dan 4. Dosa-dosa yang dimaksud di sana antara lainnya adalah :

(1) Mencari penyucian dan pembersihan diri di dalam taman-taman dibalik sesuatu pohon kayu yang ada di tengah-tengah taman itu. Jesaya 66 :  17.

Artinya kita tidak boleh lagi menghabiskan jam-jam Sabat yang suci itu di gedung-gedung Gereja sambil mendengarkan hotbah-hotbah dan ikut berdiskusi Sekolah Sabat, yang kesemuanya itu sudah tidak lagi bermanfaat. Ingatlah, bahwa melalui nabi Zakharia 4 : 6 kita semua telah diberi tahu : “BUKAN OLEH KUAT (kekuatan pendeta dengan hotbah-hotbahnya dari mimbar), BUKAN JUGA OLEH KUASA (kekuasaan Organisasi General Conference of SDA di Amerika, melalui buku-buku Sekolah Sabatnya), melainkan oleh ROH-KU yang telah mengisi mangkok emas itu dengan ROH NUBUATAN. (Lihat gambar bagan dari nubuatan Zakharia pasal 4). Karena ROH NUBUATAN (gabungan pekabaran dari Malaikat Wahyu 18 : 1 dengan pekabaran Malaikat yang ketiga dari Wahyu 14 sudah tidak lagi dibicarakan di dalam gedung-gedung Gereja, maka gedung-gedung ataupun tempat-tempat yang sedemikian itu hendaknya supaya dihindari.

(2) Mengembalikan kepada perbendaharaan-Nya uang perpuluhan milik-Nya (Maleakhi 3 : 10) untuk membiayai pekerjaan yang dinubuatkan pada Maleakhi pasal 3 dan 4.

(3) Kita harus benar-benar jujur dalam menerapkan Hukum Reformasi Kesehatan dari tahun 1863 itu dengan benar. Jesaya 66 : 17. Sebab Hukum Kesehatan yang lama dari Immamat pasal 11 sudah tidak berlaku lagi.

Ada sebagian kepala keluarga yang belum mau menerapkan hukum reformasi kesehatan kepada isteri dan anak-anaknya, karena mereka mau memulai dari dirinya sendiri. Ada juga yang meragukan Hukum Kesehatan itu untuk diterapkan kepada anak-anak mereka karena takut mereka itu akan kelak kekurangan gizi, kurang cerdas, atau kurang pertumbuhan fisiknya, dan lain-lain.
Cara berpikir sedemikian ini sangat meremehkan kuasa Allah.

(4) Hargailah guru-guru Tongkat Gembala pilihan Ilahi yang mengajar di bawah terang dari Tongkat Gembala bagian-bagian pekabaran yang dalam satu dan lain hal perlu untuk diinterpretasikan lebih lanjut bagi kita. Hasil dari berbagai upaya interpretasi mereka itu akan menghasilkan TERANG YANG MAHAL YANG COCOK BAGI WAKTU INI. TERANG itulah yang akan menyaring keluar mereka yang masuk kategori “sekam” yang masih ada di tengah-tengah kita. Dan akan membuat kita sehati-sepikir, sepakat dan membicarakan perkara-perkara yang sama.

(5) Jangan lagi beraffiliasi dengan Organisasi Pusat Gunung Karmel di Waco, Texas, USA, sebab mereka itu adalah Sanhedrin contoh saingan di akhir zaman sekarang ini.

(6) Jangan juga beraffiliasi dengan Organisasi-Organisasi Pusat Gunung Karmel yang lainnya, sebab semua mereka itu tidak  dikenal oleh Tuhan Allah di dalam nubuatan-nubuatan-Nya, di dalam ROH NUBUATAN-NYA maupun di dalam berbagai perumpaamaan Jesus di dalam Wasiat Baru.

(7) Jangan lagi berniat untuk membangun sesuatu Pusat Gunung Karmel yang baru untuk mempersatukan semua umat Davidian MAHK yang masih tercerai-berai sekarang ini, sebab tanpa disadari Tuhan Jesus kini sedang memegang kendali  Pemerintahan di dalam tangan-Nya sendiri. Ingat ! Ucapan nabi Zakharia 13 : 7 dan ucapan hamba Tuhan Nyonya White di dalam buku Test. To Ministers, p. 300.

(8) Seluruh Sidang Jemaat Laodikea dari Davidian MAHK kelompok kecil-kecil yang sedang tercerai-berai sekarang ini akan kelak dibuat sepakat, sehati dan sepikir, dan membicarakan perkara-perkara yang sama oleh KUASA dari TERANG YANG BERNILAI MAHAL itu saja, bukan oleh sesuatu Organisasi Pusat Gunung Karmel manapun juga yang lain.   

(9) Pekerjaan akan cepat selesai oleh bantuan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi. Kedua hamba Allah itu telah mengatakan :

“Dalam ilmu pengetahuan yang benar tidak ada terdapat pertentangan apapun dengan ajaran dari firman Allah, sebab keduanya itu berasal dari SUMBER yang sama. Suatu pengertian yang tepat dari keduanya akan selalu membuktikan keduanya berada dalam kesesuaian.”EGW, 8 Testimonies, p. 258.

“Karena pekerjaan adalah sedemikian luas, dan perluasannya pun begitu cepat, dan kepentingannya juga begitu besar, maka Allah telah mengilhami ilmu pengetahuan modern untuk menciptakan dan membangun peralatan yang cepat untuk secepatnya menyelesaikan pekerjaan-Nya." - VTH, 2 Shepherd’s Rod, p. 229.

Petunjuk-Petunjuk Roh Nubuatan
dan Tongkat Gembala supaya diterapkan/dipatuhi dengan penuh perhitungan yang sangat bijaksana

Karena kemajuan Ilmu pengetahuan dan teknologi yang sangat cepat, maka kita hendaklah sangat bijaksana untuk menerapkan berbagai petunjuk Alkitab, Roh Nubuatan dan Tongkat Gembala yang ada, sebab mungkin sekali sebagian besar dari petunjuk-petunjuk itu sudah harus ditinggalkan. Semua petunjuk itu adalah bukan bagian dari Undang-Undang Dasar Torat yang kekal sifatnya, sehingga tetap harus dipatuhi pada segala zaman. Sekaliannya itu justru adalah bagian dari ROH NUBUATAN, yaitu Undang-Undang Biasa (the By Laws) yang berubah-rubah sifatnya. Jadi, apabila sesuatu petunjuk pernah berhasil diberlakukan di masa lalu, maka di waktu ini mungkin sekali sudah harus ditinggalkan. Contoh :  Petunjuk nubuatan perihal : “Memancing dan Berburu.” Petunjuk itu terbukti sudah tidak banyak lagi menguntungkan pada waktu ini. Sekalipun demikian iaitu masih dapat diberlakukan secara terbatas. Petunjuk yang sangat menguntungkan pada waktu ini adalah PENGINJILAN MELALUI DUNIA MAYA, melalui internet, melalui “face-book” dan lain-lain. Sekaliannya itu adalah hasil dari kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang telah diilhami oleh Tuhan Allah sendiri, sesuai ucapan hamba Tuhan Houteff di atas.

Contoh yang kedua. Di masa hidup hamba Tuhan Houteff yang lalu semua umat yang bergabung dengannya di Markas Besarnya di Waco, Texas, USA, setiap tahun diwajibkan olehnya mengisi suatu daftar isian kepatuhan: kepatuhan membaca buku-buku, kepatuhan untuk menganut faham reformasi kesehatan, reformasi pakaian, kepatuhan membayar uang-uang perpuluhan pertama, kedua, dan persembahan tatangan, dan lain-lain. Atas kesetiaan orang-orang yang mengisi daftar isian itu pada setiap tahun, maka kepada mereka telah diberikan kartu tanda keanggotaan Davidian MAHK langsung dari Pusat Gunung Karmel di Waco, Texas, USA. Demikian itulah, maka kartu keanggotaan itu berlaku pada setiap tahun secara periodik.

Sesudah Houteff meninggal dunia, dan sesudah Markas Besarnya di Waco, Texas dijual kepada Gereja Presbyterian kurang lebih 30 tahun lamanya sampai tahun 1991, maka permasalahan daftar isian kepatuhan itu tidak lagi terdengar. Namun setelah Organisasi Pusat Davidian MAHK di Waco, Texas itu dibeli kembali oleh mereka yang kini sedang menguasainya, untuk meneruskan semua kegiatan Houteff dan pekabaran Tongkat Gembalanya yang lalu, maka permasalahan  daftar isian kepatuhan itu telah dihidupkan kembali. Permasalahannya kini adalah, apakah masih perlu kewajiban mengisi daftar isian kepatuhan itu untuk diteruskan ?

Daftar isian kepatuhan itu pasti perlu dipatuhi, tetapi daftar isian itu justru sudah salah digunakan oleh mereka yang menguasai Pusat Gunung Karmel di Waco, Texas, USA pada waktu ini. Terbukti kini, bahwa semua umat Davidian yang beraffiliasi dan tunduk kepada Organisasi Pusat Gunung Karmel itu dan pendeta-pendeta Tongkat Gembala pilihan Organisasi mereka,  adalah orang-orang yang paling gigih menentang guru-guru pilihan Ilahi dan TERANG YANG BERNILAI MAHAL ITU YANG COCOK BAGI WAKTU INI.

Jadi, jelaslah dimengerti, bahwa pengisian daftar isian yang sedemikian itu tidak lagi mungkin dapat dipertahankan, sekalipun semua yang diwajibkan di sana tetap harus dipatuhi dengan ketat. Artinya, semua kewajiban hukum yang tertera di dalam daftar isian itu tetap harus dipatuhi, tetapi kita tidak lagi perlu untuk bergabung kepada Organisasi Pusat Davidian manapun juga di muka bumi ini. Sejak jauh-jauh hari sebelumnya hamba Tuhan sudah memperingatkan:

“Kita kini hidup di akhir zaman, dimana kekeliruan yang sifatnya sangat menyesatkan sekalipun telah diterima dan dipercayai, tetapi sebaliknya k e b e n a r a n  dibuang. Tuhan akan meminta tanggung jawab dari para pendeta dan umat untuk T E R A N G yang sedang menyinari mereka. IA berseru kepada kita agar bekerja dengan tekun menghimpunkan mutiara-mutiara kebenaran itu, lalu menempatkan sekaliannya dalam kerangka injil.” -- Gospel Workers, p. 289.

K e s i m p u l a n   

Dari buku Wahyu yang sangat misterius itu kita sudah dapat mengerti, bahwa Tuhan Allah telah membagi seluruh masa sejarah Wasiat Baru ke dalam hanya tujuh masa periode dari Sidang Jemaat-Nya :  yaitu

(1)    Masa periode dari Sidang Jemaat Ephesus, (2) Masa periode dari Sidang Jemaat Smyrna, (3) Masa periode dari Sidang Jemaat Pergamus, (4) Masa periode dari Sidang Jemaat Thyatira, (5) Masa periode dari Sidang Jemaat Sardis, (6) Masa periode dari Sidang Jemaat Philadelfia, dan (7) Masa periode dari Sidang Jemaat Laodikea.

Kita sekarang sudah berada di dalam masa periode yang terakhir dari Sidang Jemaat Laodikea, dari Gereja MAHK yang telah dibangun oleh nabi Ellen G. White sejak tahun 1844 yang lalu. Nama nubuatannya ialah : L a o d i k e a, artinya orang-orang yang memberitakan pehukuman atau pengadilan. Dan pengadilan itulah yang telah dimulai di dalam kaabah kesucian sorga sejak 22 Oktober 1844 yang lalu, mengadili semua umat Allah yang sudah meninggal dunia semenjak dari Adam dan Hawa leluhur kita yang pertama. 

Karena Tuhan Allah memiliki di bumi ini hanya s a t u  umat-Nya, yaitu mereka yang memeliharakan hukum-hukum-Nya, maka dalam setiap masa periode Sidang Jemaat-Nya di atas tak dapat tiada harus ada hanya s a t u  umat-Nya, s a t u  Organisasi Agama, yang berlandaskan pada  s a t u  s a j a  faham agama yang sama, yaitu Hukum Allah dan Kesaksian Jesus.

Tuhan Allah tidak mungkin mau mengakui begitu banyak Organisasi Gereja Kristen yang ada di muka bumi ini, terutama di akhir dunia sekarang ini, apabila mereka masih terus saja melalaikan hukum-hukum-Nya yang terdiri dari Undang-Undang Dasar Torat dan semua peraturan pelaksanaannya di dalam ROH NUBUATAN.

Sementara itu sesuai yang dinubuatkan pada Wahyu 12 : 17 di atas, maka tidaklah mengherankan apabila Sidang Jemat Laodikea kita akan selalu diserang oleh Iblis dan agen-agennya yang ada di antara kita. Akibat dari penyerangan yang tidak henti-hentinya itu, maka Sidang Jemaat Laodikea sudah harus maju melewati beberapa tahapan sebagaimana yang digambarkan di atas. Dan kita kini sudah berada pada Tahap ke-3. Pada tahapan inilah Sidang Jemaat Laodikea dari kelompok-kelompok kecil umat Davidian SDA penganut TERANG YANG BERNILAI MAHAL itu berada. Sekalipun keberadaan kita kini tercerai berai di seluruh dunia, namun di bawah TERANG YANG BERNILAI MAHAL ITULAH kita akan kelak dibuat sepakat, sehati dan sepikir dan membicarakan perkara-perkara yang sama. Baharu akan muncul mereka yang 144.000 umat pilihan Allah yang akan datang.

P e n u t u p

Perjuangan kita ternyata belum lengkap. Jangan lagi mengira, bahwa setelah menyandang nama Davidian MAHK dan karena sudah memiliki kartu keanggotaan Davidian MAHK yang resmi dari Pusat Gunung Karmel di Amerika Serikat, maka kita sudah pasti akan masuk dalam rombongan 144.000 umat pilihan Allah yang akan datang.

Sekalipun kita sudah membaca dan mempelajari buku-buku Alkitab, Roh Nubuatan, dan Tongkat Gembala seluruhnya, dan bahkan sudah menghayati sekaliannya itu selama ini, ternyata masih ada lagi TERANG YANG BERNILAI MAHAL ITU YANG SESUAI BAGI MASA INI yang masih harus dicari. 

Ingatlah, bahwa masih banyak lagi bagian-bagian pekabaran di dalam mangkok emas yang dalam satu dan lain hal di bawah terang dari Tongkat Gembala perlu diinterpretasikan lebih lanjut untuk diajarkan kepada kita. Sekaliannya itulah yang akan menghasilkan TERANG YANG BERNILAI MAHAL ITU, yang akan membuat kita sepakat, sehati dan sepikir, dan mampu membicarakan perkara-perkara yang sama. Mungkin inilah satu-satunya ciri-ciri dari mereka 144.000 umat pilihan Allah yang akan datang yang masih sering dilupakan selama ini.


 

******